أزور خليلى ما بدا لي هشه … وقابلني منه البشاشة والبشر

فإن لم يكن هش وبش تركته … ولو كان في اللقيا الولاية والبشر

 

Aku mengunjungi saudaraku selama tampak di hadapanku keceriaannya…

Dan menyambutku dengan wajah yang ceria dan gembira…

Namun jika tidak kujumpai wajah yang ceria dan gembira, maka aku tidak berkunjung ke rumahnya…

Meskipun perjumpaan itu menimbulkan rasa cinta dan bahagia…[1]

 

Disadur dari Kitabul Adab karya Syaikh Fuad ‘Abdul ‘Aziz Asy-Syalhub, hal.88


[1] Al-Adabul Syar’iyyah (3/524)