تفنى اللذاة ممن نال صفوتها

من الحرام ويبقى الوزر والعار

تبقى عواقب سوء في مغبتها

لا خير في لذة من بعدها النار

 

Kelezatan yang didapati seseorang dari yang haram,

toh akan hilang juga,

yang tinggal hanyalah aib dan kehinaan

Yang tersisa adalah akibat-akibat buruk setelah itu,

sungguh tak ada kebaikan dalam kelezatan,

yang berakhir dengan api neraka[1]

Disadur dari terjemahan kitab Aina Nahnu min Akhlaqis Salaf


[1] Raudhatul Muhibbin, Ibnul Qayyim hal. 330